Senin, 18 Januari 2010

Dua Rampok Bodoh

Suatu ketika dimana langit cerah tak berawan dan matahari tanpa malu memperlihatkan tampangnya, gue dan kedua temen gue yang "rada-rada" berencana pergi ke Kelapa Dua dengan niat beli tali, beli tali (iye beli tali). Seperti biasa, kita-kita janjian di suatu titik temu, maklum rumah kami saling berjauhan
Oiye,, sebelomnya gue kenalin dulu dah kedua temen gue yang rada-rada itu.
Yang pertama, dia namanya Ilham Halint*r. Orangnya rada sengak. Kadang kaga jelas. Sejarahwan, paling ngerti tentang jadul dah.. haha
Yang kedua, Namanya Muhammad Dzaky Hai*dar. anak yang satu ini tablemate gue di sekolah. Kerjaanya ngata-ngatain guru kalo di sekolah.. pokoknya stress banget dah.
Udah woy kenalannya !!!

Oke bleh, lanjut.. Kita ketemuan (Cieelah) di Halte. Niatnya sih mau naik kereta, karena tuh kereta kaga lewat-lewat di depan halte, jadinya kita naek mobil biru A.K.A ANGKOT. Kita naek angkot.. (iye naek angkot. norak banget sih). Ketika kita bertiga mau setopin angkot, angkot nih, angkot !!, tiba tiba ada dua orang (ehh ,, orang apa bukan yak ?? oke kita anggap aja orang) dateng. Entah dari dalem comberan atau dari knalpot becak (emang becak ada knalpotnya ye ?). Nyamperin kita, sok kenal gitu deh.. Yang satu masih abang-abang (ya kaya tukang ojek gitu lah) yang satu lagi udah agak tua (kayanya udah abis tuh garansinya). Mereka nanyain tentang peliharaan, eh maksudnya keponakan mereka yang abis tawuran. Mereka bicara panjang lebar. Kita cuma iya iya aja. Sampai akhirnya salah satu dari mereka membawa temen temen gue ke "rumahnya" (gatau deh tuh temen Gue di bawa kemana). Tapi sebelum di bawa, semua barang berharga seperti dompet, HP, dll di satuin ke gue. Nah disinilah otak gue mulai berfikir dengan logis. Gue langsung paham apa yang dimaksud kedua orang aneh tadi.

Okelah, dibawa kan tuh temen-temen gue pake motor. Selama temen gue dibawa. gw diajak ngobrol dan dikasih sugesti-sugesti yang pastinya kaga mempan di gue. haha kasian deh loh .. mending sekolah lagi aja deh lo.. Inti dari sugestinya tuh gue harus ikut dia (ogah amat dah).

Tenot, tenot, tenot.. Hp dia bunyi tuh.. kayanya sih dari temennya yang tadi bawa temen gue. Dia ngasih kabar kalo temen gue ditahan di rumahnya karena terindikasi terlibat tawuran dengan keponakannya. Mendengan hal itu, sontak gue minta ke tuh orang buat ngomong sama temen gue (secara kan kalo emang bener pasti di kasih ngomong lah). Tapi ini kaga dikasih dengan berbagai alasan. Dugaan gue semakin mendekati kata 'BENAR'. Gue tetep sabar dan berfikir mencari strategi untuk lolos dari dia. Tinggg, (nongol bohlam di kepala gue) gue dapet ide. Dengan alasan haus dan mau beli minum sebentar, gue pergi ke warung kecil deket halte. Di sana gue ga beli minum tapi minta bantuan ke penjaga warung. Kebetulan nih penjaga warungnya punya tampang yang sangar..

Waktu Penjaga warung itu keluar dari warung dan akan menuju ke orang asing tadi, dengan sekejap dia ilang. tau tau udah di seberang jalan dan langsung ngacir naek motor sama temennya. Oalah UASU !! dia kabur kan.. kayanya sih takut tewas di tempat. Beberapa lama kemudian datanglah kedua teman gue yang tadi di bawa ama 'orang'. Terus temen gue cerita kalo mereka tuh diturunin di perkampungan terus di tinggal begitu aja. shhit man . Untung aja gue tanggap. Kalo engga bisa abis dah gue.. Setelah itu kita ke polres buat berlindung. hhaha.
dan akhirnya gue sama kedua temen gue selamat. The end..

Jadi rampoknya yang bodoh apa gue yang kepinteran ?? hah ??
Satu pertanyaan yang masih gue pikirin adalah kenapa kereta kaga lewat depan halte ??

Sorry rada kaga jelas.. lagi belajar nulis..

Just share aja.. haha


support blog ini dengan mengklik iklan diatas

0 comments:

Posting Komentar

Jangan lupa kasih komentar ya !